Saturday, 4 March 2017

9 Penyakit Kelamin yang Mungkin Anda Miliki Tanpa Sadar

Jakarta, PenaOne - Dalam kebanyakan kasus, penyakit kelamin akan menunjukkan tanda-tanda infeksi. Tapi, ada beberapa penyakit kelamin yang dikenal sebagai asimptomatik, yang berarti Anda tidak akan pernah tahu Anda memiliki penyakit tersebut sampai infeksi sudah menyebar atau menyebabkan efek samping lainnya. Dengan kata lain, penyakit ini tidak menunjukkan gejala.

Sebenarnya, penyakit kelamin asimptomatik lebih umum daripada yang Anda duga. Seseorang bisa, dan sering, terinfeksi penyakit kelamin selama bertahun-tahun tanpa menyadarinya.

Selama waktu itu, jika mereka tidak hati-hati, mereka bisa menularkan penyakit mereka ke beberapa atau semua pasangan seks mereka. Itulah mengapa beberapa ilmuwan menyebut penyakit kelamin sebagai “epidemi tersembunyi.”

1. Trikomoniasis

Banyak orang yang memiliki tikomoniasis tidak mengetahui kalau mereka sakit. Infeksi ini disebabkan oleh parasit Trichomonas vaginalis, yang memiliki kemampuan untuk menempelkan dirinya sendiri ke sel-sel tubuh manusia dan bisa menyebabkan degradasi sel lebih lanjut.

Yang menarik tentang penyakit menular seksual ini, tidak semua orang yang memilikinya menunjukkan gejala. Artinya, seseorang dapat hidup bersama parasit ini dalam tubuhnya selama bertahun-tahun bahkan tanpa mengetahui bahwa ia sakit. Meskipun begitu, wanita akan lebih mungkin untuk mengembangkan gejala trikomoniasis daripada laki-laki.

Kebanyakan pria tidak menunjukkan gejala, dan sebagian besar hanya mengetahui mereka memiliki trikomoniasis ketika pasangan seksual mereka konsultasi ke dokter untuk mendapatkan pengobatan.

Kalau ada gejala, yang mungkin timbul termasuk iritasi pada penis, sensasi panas setelah ejakulasi dan buang air kecil, dan keluarnya cairan dari penis. Sementara untuk wanita, gejala termasuk keputihan berbau busuk.

2. Infectious mononucleosis

Infectious mononucleosis, dikenal sebagaimono, adalah infeksi virus yang diakibatkan oleh EBV (Epstein-Barr Virus). Infeksi ini dapat menyebar dari satu orang ke yang lainnya terutama melalui pertukaran air liur.

Kebanyakan kasus mono adalah asimptomatik dan, karena itu, menunjukkan sangat sedikit gejala (jika ada). Hampir semua laporan kasus mono menunjukkan gejala lelah dan lesu (tidak enak badan) berkepanjangan, yang disertai dengan demam ringan dan panas dingin (walaupun relatif jarang).

Gejala mono yang tampak ‘sepele’ ini membuatnya sangat mudah untuk mendapatkan diagnosis keliru sebagai kodisi medis lain yang kurang serius.

3. Infeksi parasit usus

Infeksi parasit usus adalah jenis penyakit kelamin yang ditularkan melalui materi fekal. Materi fekal adalah apa yang tersisa dari makanan yang kita makan (feses) dan ketika terkontaminasi oleh parasit usus, dapat membawa miliaran partikel menular yang dapat dengan mudah ditularkan dari satu orang ke orang lain. Salah satunya adalah E. histolytica, parasit penyebab Amebiasis.

E. histolytica sering ditemukan dalam feses dari pria homoseksual dan merupakan parasit usus paling umum terlihat di komunitas gay di seluruh dunia. Perilaku seksual seperti seks anal atau seks oral setelah seks anal dapat menyebabkan infeksi ini.

Banyak pasien dengan E. histolytica adalah asomptomatik. Orang-orang yang memiliki parasit ini dalam ususnya mungkin tidak menunjukkan gejala apapun, tetapi mereka dapat menularkan parasit pada pasangan seksual mereka yang akan mulai merasa mual,sakit perut, diare, kram perut, penurunan berat badan, dan muntah-muntah.

Masa inkubasi parasit berkisar dari harian hingga bulanan, namun rata-rata 2-4 minggu sampai gejala muncul.

4. Molluscum Contagiosum

Moluskum kontagiosum (Molluscum contagiosum) adalah infeksi kulit yang disebabkan oleh virus, dan dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui hubungan seks atau melalui cara non-seksual, seperti kontak antar kulit yang sangat intim.

Moluskum kontagiosum biasanya tanpa gejala. Namun, lesi yang terjadi mungkin bertekstur lunak atau gatal. Umumnya, pasien tidak menunjukkan gejala sistemik, seperti demam, mual, atau tidak enak badan.

Penyakit kelamin ini sangat umum di antara orang yang aktif secara seksual, dengan dokter mendeteksi ratusan ribu infeksi baru setiap tahun. Berbagi handuk dan pakaian juga dapat menyebabkan seseorang terinfeksi dengan virus ini.

Orang bisa hidup tanpa mengetahui bahwa mereka memiliki moluskum kontagiosum meskipun individu yang terinfeksi dapat memiliki pertumbuhan kutil-seperti di daerah genital.

Kontak dengan kutil ini kemungkinan besar akan mengarah pada transmisi penyakit, yang berarti bahwa kondom akan memiliki sangat sedikit pengaruh dalam pencegahan penyebarannya.

5. HPV

Human papilloma virus (HPV) adalah infeksi menular seksual yang paling umum, dan salah satu dari penyakit kelamin yang tidak selalu dapat dicegah oleh pemakaian kondom.

Anda bisa membawa dan menularkannya pada orang lain dan tidak menunjukkan tanda-tanda fisik. Hal ini disebabkan oleh beberapa strain yang dapat menyebabkan kutil kelamin, tetapi banyak juga yang tidak.

Jika Anda berusia di bawah 30, HPV tidak akan menjadi bagian dari pengujian penyakit kelamin rutin Anda, karena begitu umum dan sering hilang setelah beberapa waktu (karena tidak ada pengobatan untuk itu).

Jika Anda lebih dari 30, pengujian rutin dianjurkan bersama dengan pap smear. Sementara sangat mungkin untuk Anda dapat memiliki virus dan tidak menunjukkan dampak apapun, namun beberapa jenis virus HPV dapat menyebabkan kanker serviks — yang menjadikannya alasan mengapa menjalankan pap smear rutin adalah ide yang cemerlang.

6. Klamidia

Klamidia adalah salah satu penyakit kelamin yang paling umum terjadi pada wanita di bawah 25. Ini juga dikenal sebagai infeksi “diam-diam”, karena kebanyakan orang tidak akan pernah mengalami gejala.

Keputihan abnormal atau sensasi panas saat buang air kecil dapat terjadi beberapa minggu setelah berhubungan seks dengan pasangan yang terinfeksi. Tapi pada saat itu, infeksi mungkin telah terakumulasi untuk sementara waktu dan bergerak naik saluran kemih dan ke dalam tubuh.

Dikutip Ajeng Quamila dari hellosehat.com, sangat mudah untuk mengganggap gejala-gejala ini adalah ciri infeksi jamur atau bacterial vaginosis, jadi penting untuk berkonsultasi dengan dokter kandungan jika Anda menyadari adanya perubahan cairan, nyeri, atau sensasi panas.

Perdarahan antara siklus menstruasi, nyeri di punggung bawah dan perut, dan rasa sakit saat berhubungan seks juga merupakan gejala potensial.

Untuk pria, klamidia jarang berkembang menjadi kondisi yang lebih parah, namun setelah itu berarti mereka dapat menularkannya kepada pasangannya. Bagi wanita, konsekuensi dari klamidia akan jauh lebih serius.

Jika tidak diobati, klamidia dapat menyebar ke rahim, mengakibatkan infeksi peradangan panggul (PID). Bahkan, klamidia yang tidak diobati adalah penyebab umum dari PID.

7. Gonore

Gonore adalah penyakit kelamin yang disebabkan oleh bakteri yang disebut gonococcus atau neisseria gonorrhoeae. Gonore adalah penyakit kelamin yang paling umum terjadi pada wanita yang aktif secara seksual di bawah usia 25 tahun.

Sepersepuluh dari semua pria yang terinfeksi dan lebih dari 50% dari semua wanita yang terinfeksi tidak menunjukkan tanda-tanda dan gejala penyakit ini. Ini berarti bahwa ada begitu banyak orang di seluruh dunia hidup dengan gonore tanpa tahu bahwa mereka sakit.

Mirip seperti klamidia, gejala dari gonore (jika memang tampak) termasuk perdarahan genitalia, keputihan, dan rasa nyeri yang bisa disalahpahami sebagai gejala infeksi kandung kemih atau vagina. Biasanya, serangkaian gejala ini adalah gejala dari infeksi bakteri yang menyebar lebih jauh dari tempatnya berasal.

Jika gonore terjadi tanpa disadari dan tidak diobati, dapat menyebabkan penyakit radang panggul, jaringan parut, dan kerusakan pada organ reproduksi.

Infeksi ini juga dapat meningkatkan risiko seseorang terkena HIV, dan dalam kasus yang ekstrim, menyebabkan infeksi yang mengancam jiwa di bagian lain tubuh seperti darah, otak, jantung, dan persendian.

Gonore selama kehamilan meningkatkan risiko kelahiran prematur, berat badan lahir rendah, keguguran, dan komplikasi kesehatan yang serius (seperti kebutaan dan infeksi darah) untuk bayi baru lahir.

8. Herpes genital

Jika mengidap herpes genital, seseorang dapat memiliki bintil merah melepuh kecil atau luka di area kelamin atau merasakan perih atau gatal saat buang air kecil, tapi tidak semuanya memiliki gejala ini. Bahkan, diperkirakan bahwa sampai 90 persen orang dengan herpes simpleks 2 (HSV-2) tidak pernah terdiagnosis.

Akibatnya, sangat mungkin bagi mereka yang pada kenyataannya memiliki herpes untuk mengabaikan gejala di atas dan menganggap bahwa luka lecet atau rasa nyeri sebagai kondisi yang tidak begitu mengkhawatirkan — situasi yang dapat menyebabkan mereka untuk hidup dengan penyakit kelamin dan tidak tahu tentang hal itu.

Herpes simpleks 2 (HSV-2) adalah jenis yang paling sering terlibat dalam herpes genital, dan herpes simplex 1 (HSV-1) adalah salah satu penyakit kelamin yang menyebabkan luka mulut — tapi HSV-1 dapat menyebabkan herpes genital jika menyebar dari mulut ke alat kelamin selama seks oral.

Herpes akan menjadi sangat menular saat ada situs luka aktif, namun juga tetap bisa menyebar saat tidak ada satupun luka yang hadir. Plus, kondom tidak akan selalu melindungi Anda dari herpes jika virus hadir pada kulit yang terpapar di luar kondom.

9. Sipilis

Sipilis (sifilis atau raja singa) adalah penyakit menular seksual “keras kepala”, yang dapat memiliki konsekuensi fatal. Infeksi ini disebabkan oleh bakteri spiral yang disebut Treponema pallidum, yang dapat hidup hampir di mana saja dalam tubuh dan menyebar dengan cepat.

Sifilis dapat dengan mudah disebut sebagai salah satu penyakit menular seksual terburuk yang bisa dimiliki oleh wanita hamil, karena hampir selalu menyebabkan bayi lahir mati atau keguguran, selain masalah kesehatan serius lainnya. Seorang ibu yang terinfeksi dapat melewati sifilis melalui plasenta ke janin yang sedang berkembang.

Sangat mudah untuk hidup dengan sipilis selama bertahun-tahun lamanya tanpa menyadari bahwa Anda memilikinya. Banyak tanda-tanda dan gejala sipilis yang sulit untuk dibedakan dari penyakit lain.

Manifestasi gejala dapat bervariasi sesuai dengan tahap penyakit dan status kekebalan dari orang yang terinfeksi. Infeksi ulang setelah proses penyembuhan adalah risiko nyata.

Pada awalnya, yang akan Anda sadari hanyalah situs lesi di area genital atau sekitar mulut (bisa juga timbul di tangan atau mata, walau jarang) yang tampak bersih, tidak berbintil, dan tidak terasa sakit.

Lesi ini mungkin berkembang menjadi benjolan yang mengeluarkan lendir jika terganggu (pecah tertusuk atau sengaja ditusuk).

Namun, lesi akan menghilang dengan sendirinya setelah enam minggu. Seiring berjalannya waktu, gejala lainnya seperti flu, sakit tenggorakan, sakit kepala, tidak enak badan, ngilu sendi, kemerahan di area genital, dan kerontokan rambut di sana-sini akan mulai tampak.

Jika tidak diobati, atau jika dirawat hanya di akhir tahap laten atau tersier dari penyakit, sifilis menyebabkan kerusakan saraf dan kardiovaskular yang tidak bisa dipungkiri, termasuk penyakit jantung, kebutaan, dan kelumpuhan.

Terlepas dari ada tidaknya gejala yang ditimbulkan oleh penyakit menular seksual, sangatlah penting untuk mengunjungi tenaga medis profesional untuk mendapatkan diagnosis segera setelah Anda mencurigai adanya perubahan.

Jika Anda merasa sedikit saja gatal di area genital, melihat timbulnya ruam atau benjolan yang terus datang dan pergi, merasakan sakit saat buang air kecil, atau mengalami nyeri punggung saat berhubungan seks, Anda perlu menjalani tes penyakit kelamin.