Wednesday, 22 November 2017

Jaga Netralitas Ditahun Politik, IWO Bali Gelar Diskusi Kebangsaan





Denpasar, PenaOne - Pesatnya perkembangan media online dewasa ini tentu saja berdampak postif karena meningkatkan persaingan media sehingga setiap media berusaha menghasilkan output karya jurnalis yang terbaik dan bertanggungjawab.

Namun disisi lain media online berpotensi dimanfaatkan untuk kepentingan politik sesorang atau sekelompok orang untuk mencapai tujuannya. Bahkan lebih naif lagi media online bisa dijadikan alat blackcampaign melalui berita-berita hoax sehingga menimbulkan kegaduhan dan menggannggu stabilitas nasional terlebih ditahun politik.

Melihat penomena tersebut Ikatan Wartawan Online (IWO) provinsi Bali yang dimotori media online www.suaradewata.com menggelar diskusi kebangsaan “Peran IWO dalam Membangun Optimisme Masyarakat Melalui Pemberitaan dalam menjaga Stabilitas Nasional di Tahun Politik”.

Diskusi kebangsaan tersebut akan digelar di Istana Taman Jepun Tanjung Bungkak, Denpasar, Kamis, (23/11/2017)

Pimred www.suaradewata.com I Ketut Sugina yang juga Bendahara IWO Bali selaku penangungjawab kegiatan Rabu, (22/11/2017) mengatakan diskusi ini merupakan kerjasama www.suaradewata.com dengan IWO Bali.

Media Online yang tergabung dalam IWO Bali yakni www.suaradewata.com, beritabali.com,  metrobali.com, balipuspanews.com, baliberkarya.com, suksesinews.com, mediapelangi.com, redricebalinews.com, kliksingaraja.com, faktabali.com, podiumnews.com, balikini.com dan beberapa media online yang siap bergabung.

Ditegaskan munculnya media online dinegeri ini sebagai sesuatu yang positif dalam memberikan informasi kepada masyarakat umum. Namun disisi lain, perlu adanya tanggungjawab dari media itu sendiri agar tidak menjadi alat kekuasaan sehingga dapat menyesatkan masyarakat.

“Diera keterbukaan ini tidakmenutup kemungkinanmedia online dijadikan alat oleh kelompok tertentu untuk kepentingan tertentu dengan target tertentu pulaseperti mempropagandakan berbagai kepentingan politik yang dapat menimbulkan opini berlebihan ditengah masyarakat luasdan kegaduhan yang berdampak pada terganggunya stabilitas di suatu wilayah atau secara nasional melalui isui-isu yang sensitif,” bebernya dikutip suaradewata.com.

Atas dasar itulah kata dia diperlukan sinergitas berbagai elemen masyarakat terutama awak media online untuk tetap menjaga netralitas serta menjaga profisionalisme dengan tetap mempublikasikan informasi-informasi yang bertanggungjawab.

Terlebih pada 2018 dan 2019 mendatang merupakan tahun politik. “Pada 2018 adaagenda politik nasional yaitu Pilkada serentak Bali juga merupakan daerah yang melaksanakan pilkada baik tingkat provinsi maupun kabupaten, dan juga pada 2019 akan ada hajatan politik nasional yang pilpres,” ucapnya.

Untuk itu pihaknya berharap diskusi kebangsaan ini diharapan  mampu meminimalisir bahkan menangkal berbagai jurnalisme/berita provokatif dan hoax seperti propaganda kelompok kepentingan yang merusak sendi-sendi kebangsaan yang belakangan gencar memanfaatkan keleluasaan dan kebebasan media mengingat wilayah Bali yang merupakan destinasi internasional pastinya menjadi target kelompok kepentingan tertentu.

Sementara Ketua Panitia penyelenggara Dewa Wirajaya mengatakan diskusi kebangsaan ini setidaknya ingin menjawab kegundahan masyarakat akan banyaknya media-media online yang bermunculan di negeri ini. Karena semua pihak termasuk awak media memiliki tanggungjawab ikut sertamenjaga netralitas pemberitaan dimedia massa yang menjadi “konsumsi” publik secara umum dijaman digital saat ini.

Dalam diskusi ini kami akan menghadirkan tiga orang pembicara yang berkompeten dibidangnya yakni Ketua IWO Bali, Nyoman Sutiawan, Ketua Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Bali I Made Sunarsa, SEdan Dr. Drs. I Nyoman Subanda, M.Si selaku Pakar Ilmu Komunikasi sekaligus Dekan Fisip Undiknas.

Adapun materi yang akan dibawakan yakni Ketua IWO Bali akan membawakan materi “Peran dan Tanggung Jawab IWO dalam ikut mensukseskan  agenda nasional dan membangun optimisme masyarakat melalui pemberitaanserta menciptakan stabilitas di tahun politik guna menangkal  Jurnalisme provokatif dan partisan,” dan Ketua KPI akan membawakan materi tentang bagaimana “Mengkaji Kompetensi Jurnalis dan kualitas penyiaran/ pemberitaan dalam menciptakan stabiitas pemberitaan/penyiaran di tahun politik”.Sedangkan pakar komunikasi akan membawakan materi tentangLangkah Konkret menangkalJurnalisme provokatif dan  hoaxdi Media Onlineserta Mengkaji Peran dan Tanggung Jawab Pers mengedukasi masyarakat dalam menciptakan stabilitas di tahun politik".

Diskusi ini juga akan dipandu oleh seorang moderator yakni Panca Wardani Lodrayang selama ini dikenal sebagai Penggiat Public Relation,” beber Dewa Wirajaya. (bilal)