Kenaikan Tarif Tol Cikampek Tak Masuk Akal

Pintu tol Cikampek. @Int
Jakarta, PenaOne - Tulus Abadi Ketua Pengurus Harian YLKI menilai, renacana PT Jasa Marga selaku operator jalan tol Cikampek dan jalan tol Sediyatmo (tol bandara Soetta), yang akan menaikan tarif tol Cikampek tidak masuk akal.

Kata Tulus, usulan tersebut boleh saja dilakukan, namun usulan kenaikan tarif tol Cikampek adalah yang tidak masuk akal.

Dia beralasan, saat ini tol Cikampek sangat tidak memenuhi Standar Pelayanan Minimal (SPM) yang ada, baik dari sisi kualitas infrastruktur jalan, kecepatan rata-rata kendaraan dan antrian di loket pembayaran. Hal ini dampak dari pembangunan elevated toll dan LRT.

"Yang fair tarif tol Cikampek seharusnya justru diturunkan karena saat ini konsumen dirugikan dari sisi pelayanan. Contoh aktual, jarak tempuh Jakarta-Bandung bisa ditempuh 6-7 jam. V/C ratio jalan tol Cikampek sangat rendah, lebih dari skor 1. Kecepatan rata-rata yang ideal adalah antara 0,6 sampai 0,7," kata Tulus dalam siaran pers Jumat (24/8/2018).

Jadi, lanjutnya, usulan kenaikan tarif tol Cikampek harus ditolak. Usulan kenaikan itu baru layak dilakukan setelah kondisi lalu-lintas jalan tol Cikampek normal, yakni jika pembangunan elevated toll dan LRT selesai.

"Kalau usulan tol bandara masih rasional tapi juga harus diaudit dari sisi implementasi Standar Pelayanan Minimal yang ada. Jika tidak mampu memenuhi SPM , pun harus ditolak," demikian Tulus. (jak/sua)