Ma'ruf Amin Tidak Perlu Mundur atau Dimundurkan



Jokowi dan KH Ma'ruf Amin

Jakarta, PenaOne - Relawan Nasional 212 Jokowi Presiden Republik Indonesia (Renas 212 JPRI) menekankan bakal Calon Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin tidak perlu mundur atau dimundurkan dari jabatannya selaku Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI). 
  
"Sudah betul kata pak kiai, tak perlu mundur atau dimundurkan nanti saat tiba waktunya telah resmi jadi cawapres sesuai jadwal KPU 20 September bulan depan, otomatis berjalan itu secara organisatoris, " kata Sekjen Renas 212 Adnan Rarasina dihubungi melalui telepon selularnya di Jakarta, Senin.
  
Adnan mengatakan jabatan Ma'ruf sebagai Ketua MUI, yang merupakan organisasi ulama, bukanlah jabatan politik. Tugas Ma'ruf disana menurutnya, mengayomi dan membina umat.
  
"Saya tekankan jabatan ulama itu melekat sampai akhir hayat bagi seorang ulama. Tugas membina umat bagi pak kiai itu sampai mati," ujarnya.
 
 Adnan mengatakan saat ini semua proses masih berjalan. Kiai Ma'ruf baru mendaftar di KPU dan saat ini baru menjadi bakal calon wakil presiden pendamping Jokowi.
 
"Perlu diingat bahwa sebagai ulama tak pernah itu kiai Ma'ruf minta-minta jabatan. Boleh cek, apa pernah pak kiai kampanye kemana-mana ingin jadi wapres seperti santrinya di PKB. Tapi ketika di minta untuk kemaslahatan yang lebih besar sesuai prinsip dasar NU, ya pak kiai menerima," jelasnya.
  
Dia mengatakan KH Ma'ruf Amin selama ini mengayomi semua golongan dan aliran keumatan, mulai dari kelompok 212, kelompok Gerakan Nasional Pengawal Fatwa atau kelompok lain ingin menyampaikan aspirasi.
 
"Jadi saya ingatkan pada kelompok kelompok yang mendesak pak kiai untuk berhenti, untuk bersabar. Tiba waktunya pak kiai akan menjalani semua proses itu dengan baik. Insya Allah saya meyakini itu," kata Adnan. (sal/Antara)