Pemuda Pancasila Tegaskan Netral di Pilpres


Jakarta, PenaOne - Ketua DPR RI Bambang Soesatyo yang juga menjabat sebagai Wakil Ketua Umum Bidang Organisasi dan Kaderisasi Pemuda Pancasila menegaskan, sesuai arahan Ketua Umum, Pemuda Pancasila menyerahkan sepenuhnya kepada kader terkait pemilihan presiden 2019. Karena Pemuda Pancasila tidak ingin terpecah dengan mendukung salah satu calon presiden yang berlaga.

"Pemuda Pancasila ada dimana-mana, tapi tidak kemana-mana. Kader-kader Pemuda Pancasila hampir ada di semua partai. Karenanya, kita tidak mengarahkan Pemuda Pancasila mendukung salah satu capres, agar tidak terjadi perpecahan di tubuh Pemuda Pancasila," ujar Bamsoet usai bertemu Presiden Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (5/11/18).


Namun, lanjut Bamsoet yang juga Kepala Badan Bela Negara FKPPI, Karena saya dari partai Golkar yang menjadi salah satu partai mengusung dan pendukung Pasangan Capres dan Cawapres Jokowi-Ma’ruf Amin, kami sebagai kader Pemuda Pancasila yang partai dan hati nuraninya telah mendukung pasangan Jokowi-Ma’ruf Amin harus ksatria. “Ketika sumpah sudah diucapkan, maka semua tindakan dan perbuatan harus konsisten dan konsekwen berjuang hingga tetes darah penghabisan. Sebagaimana semboyan kami, Sekali layar terkembang, surut kita berpantang!” Ujar Bamsoet.

Pada pertemuan tersebut, Presiden Jokowi didampingi Menteri Dalam Negeri Tjahyo Kumolo dan Seskab Pramono Anung. Sementara dari pengurus Pemuda Pancasila hadir Ketua Umum Pemuda Pancasila Yapto S Soerjosoemarno dan Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila Yorrys Raweyai.

Bamsoet, yang juga Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila dan Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini menjelaskan, dalam pertemuan tersebut dibahas berbagai kondisi terkini yang dihadapi Bangsa Indonesia. Terutama menyangkut keberlangsungan Pancasila sebagai ideologi negara dalam menghadapi tantangan dari kekuatan kelompok kanan dan kelompok kiri yang ingin memecah belah NKRI melalui berbagai isue, ujaran kebencian dan berita bohong dalam ajang pesta demokrasi Pilpres dan Pileg tahun 2019 mendatang.

"Siapapun yang mengatakan bahwa Pancasila sudah usang, dan terus menerus menyebarkan kebencian dan hoax serta mencoba merongrong Ideologi Pancasila yang menjadi ruhnya Bangsa Indonesia. Maka sama saja ingin menghancurkan Indonesia," tegas Bamsoet.

Lebih lanjut Politisi Partai Golkar ini menyampaikan, dalam pertemuan tersebut Presiden Jokowi turut mengingatkan agar persatuan dan kerukunan bangsa terus dijaga. Sebuah bangsa akan maju jika seluruh elemen di tanah air bersatu. Jangan terus menerus ribut karena terhasut hoax dan ujaran kebencian.

"Senada dengan Presiden Joko Widodo, Organisasi Pemuda Pancasila selalu berada digaris terdepan dalam menyuarakan persatuan dan kesatuan banga. Bagi Pemuda Pancasila, perbedaan entah itu dalam hal politik atau apapun, bukanlah sarana untuk saling membenturkan," ujar Bamsoet.


Mantan Ketua Komisi III DPR RI ini juga menjelaskan, Pemuda Pancasila merupakan organisasi tempat anak bangsa menempa diri sehingga bisa memiliki semangat kebangsaan sesuai dengan garis ideologi Pancasila. Perbedaan politik diantara para pengurus dan kader merupakan hal yang wajar. Terpenting, setiap kader dan pengurus Pemuda Pancasila selalu bisa memberikan kontribusi positif bagi pembangunan bangsa.

"Secara khusus, diakhir pertemuan tadi, saya sebagai Ketua Panitia Mubes Pemuda Pancasila ke-X, juga mengundang Pak Jokowi sebagai Presiden Republik Indonesia agar bisa hadir dalam acara Musyawarah Besar Pemuda Pancasila yang akan diselenggarakan pada 28 Oktober 2019 mendatang di Jakarta. Artinya apa? Ya terjemahkan sendirilah.” ujar Bamsoet sambil tersenyum. (lis/gah)